Senin, 24 Desember 2012

Laolongtou : Keindahan Tembok Besar Cina Saat Bertemu Dengan Lautan



[imagetag]

Tembok Cina

merupakan salah satu proyek rancangan bangunan luar biasa buatan manusia yang paling paling bersejarah. Konstruksi dari struktur yang maha dahsyat ini, dibangun untuk menangkal invasi dan untuk melindungi Kerajaan Cina, lebih dari 2000 tahun masehi selama periode Chunqiu. Khususnya karena dindingnya dibangun antara 220-206 sebelum masehi oleh Kaisar pertama Cina, Qin Shi Huang. Sejak saat itu, Tembok Cina terus-menerus dibangun, dijaga dan diperkuat. Konstruksinya berkelanjutan sampai dengan Dinasti Ming (1368-1644), ketika Tembok Cina tersebut menjadi struktur militer terluas di dunia.

Salah satu tempat yang paling menarik saat mengunjungi Tembok Besar Cina adalah tempat bertemunya Laut Bohai dekat Shanghaiguan di Kota Qinhuangdao sekitar 300 km sebelah timur Beijing. Shanhaiguan atau Lintasan Shanhai adalah salah satu lintasan utama dari Tembok Besar China yang berlokasi di sebelah selatan Gunung Yan. Tembok tersebut memanjang 5 km dari sebelah utara Lintasan Shanhai. Ini merupakan tempat dimana Tembok tersebut bermula (atau berakhir tergantung cara pandang setiap orang) dan dari tempat ini juga terbentang ke Danau Lop di bagian Barat, sepanjang setengah lingkaran yang terbentang di tepi Selatan Mongolia.

[imagetag]

The end of the Great Wall of China. Photo credit

Bagian ini disebut sebagai

Laolongtou atau Kepala Naga Tua

, karena hal ini terlihat seperti seekor naga panjang yang membenamkan kepalanya meminum air dari laut. Bagian dari Tembok ini memanjang sekitar 23 meter ke Laut Bohai dan kemungkinan mengarah ke Tembok dan terlihat menepi masuk ke dalam air. Laolongtou dibangun pada tahun 1579 di Dinasti Ming.

Pada Juli tahun 1904, pasukan Jepang mendarat di Lintasan Shanhai sebelum berbaris di Peking untuk meringankan pengepungan kedutaan selama Pemberontakan Boxer. Sebuah pemboman sebelum pendaratan pada daerah tersebut, yang secara menyeluruh tidak harus diperlukan beberapa pasukan Cina yang hadir, telah menghancurkan bagian dari dinding ini. Yang berdiri sekarang adalah sebuah replika asli yang diusahakan oleh pemilik pada tahun 1980-an. Di tepi pantai pantai, terdapat Menara Chantai dan Vihara Dewi Laut tersebut berada tepat di tengahnya yang dengan asli dibangun pada tahun 1579, tetapi sekarang ditutupi dengan replika pakaian prajurit pada Dinasti Qing. Yang paling menarik adalah keaslian tembok yang dibangun dengan menggunakan campuran sup beras ketan dicampur dengan pasir, tanah dan kapur.

Laolongtou Tembok Besar Cina disusun dari 7 bagian utama, yaitu Muara Kota Batu, Menara Cenghai, Vihara Nereus, Menara Suar Jinglu, Lintasan Nanhaikohu (Muara Selatan), Kota Ninghai dan Tembok Binhai (Laut Depan). Di antara hal tersebut, Menara Chenghai merupakan struktur bangunan yang paling unik . Menara Cenghai merupakan sebuah bangunan dua lantai yang dibangun dengan menggunakan dengan kayu dan batu bata. Kaisar dari Dinasti Qing pernah sekali mengunjungi tempat tersebut ketika menuju Cina Utara untuk menyembah nenek moyang mereka dan meninggalkan banyak puisi-puisi dan tulisan-tulisan. Ada juga beberapa puisi yang dibuat tokoh sastra terkenal yang ditempelkan di dinding.

[imagetag]

Photo credit

[imagetag]

Photo credit

[imagetag]

Photo credit

[imagetag]

Watchtower on the wall, Shanhaiguan.Photo credit

[imagetag]

Stairs to the Old Dragon"s Head.Photo credit

[imagetag]

Photo credit

[imagetag]

Photo credit

[imagetag]

Sumber

#bcfda5

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar